Touring

Short Touring : Sunmori 14517 to GH

Planning Sunmori dengan si KT sebelum on duty di Natuna  Sea minggu ini adalah short  ride dengan mr. A buat sarapan pagi di Penatapan, Brastagi sekedar makan wajik dan ngeteh. Maklum sama-sama penunggang CBR Old yang sudah sangat jarang beredar di Medan, sekalian manasin si KT yang  terduduk lama banget.

 

Sayangnya rencana ini berantakan karena mr. A harus menghadiri undangan yang gak bisa ditinggal, jadi batal deh tuh Sunmori. Hikss kena PHP…. Ya sutra lah, quality family time sudah sebelum berangkat on duty.

 

Screenshot_2017-05-16-09-40-34-125

Mr. A in action !! Siapa dia ….???

 

 

Sebelum tidur tiba-tiba ada message masuk dari Yang Mulia President SBOC lagi (hihihihihih…..), seperti ini ini :

Screenshot_2017-05-16-08-54-07-326

Dah jadi om-om nih

Terereeeett…..!!! Langsung saja di iyakan lah tanpa banyak cakap, toh cuma ke GH buat sarapan. Ternyata halo-halonya sudah ada dari hari kamis di group cuma saja karena sibuk ternak teri jadi gagal baca dah.

 

IMG-20170513-WA0038

 

 

Singkat kata, jam 0530, si DK dah ready di depan rumah siap untuk menuju check point SS. Adam Malik. Sempat ragu-ragu mau bawa helm yang mana, KYT atah MSA type Seadrill. Sebenarnya dah mau pakai MSA cuma harus pakai ekstra penutup hidung pelindung abu jadi dengan sangat terpaksa pakai KYT aja. Toh KYT keren juga, hehehehehe…

 

IMG20170514095121

 

 

Jam 0545 dah di check point tapi kok oknum-oknum SBOC gak ada, malah yang ada HSBC yang juga mau ke GH juga. Bahhh…ngaret lagi. Sempat terlihat sebuah HD yang masuk bentar trus pergi lagi, seperti kenal sama rider nya tapi… Jadilah si DK terselip diantara HSBC seperti anak tiri yang hilang.

 

IMG20170514061438

Si DK ditinggal pergi HSBC, “oohh sendiri lagi di pagi hari…”

 

 

Tak lama kemudian baru hadir Argus, ko Aan, Awie(CBR1000RR) dan seseorang yang tidak mau disebut namanya (kita sebut saja “Mawar”) karena satu alasan menggunakan Hayabusha biru. Jam 0610 langsung gerak menuju Green Hill buat sarapan. Si DK yang paling kecil nih diantara yang lain, apa harus nik cc ya? Ntar namaya ganti si BK, lumayan keren.

 

Malasnya kalau jalan setelah jam 0600 di Medan adalah jalanan dah mulai padat, walau masih bisa selap-selip buat moge.

 

Seperti biasa rute Medan-Pancur Batu adalah jalur pemanasan dimana kita bisa buka gas walau gak maksimal diselingi turun gas dan engine brake buat manasin ban dan brake. Tapi alasan sebenarnya adalah jalanan yang mulai padat dan banyak yang nyebrang jalan, hhihihi….

 

IMG-20170514-WA0040

 

 

Baru setelah Pancur Batu mulai kejar-kejaran di rpm tinggi. entah kemasukan mahluk apaan semalam, si Argus yang biasanya leading di depan malah main aman di posisi ketiga. Terpaksa si DK di posisi ke-4 belakang sang President SBOC. Bukan apa-apa, karena sejak ride bareng di PCM pun selalu di si DK belakang si Argus buat jaga jangan sampai di ketinggalan karena saat itu masih ride dengan Ninin 250. Kebiasaan ini terbawa terus sampai sekarang. Jadilah ko Aan yang lead the way, “Mawar”, Argus, si DK dan Awie sebagai sweeper.

 

Sebelum sumber air PDAM, SBOC ketemu lagi sama HSBC yag seperti sedang dikejar hantu kencengnya. Ntah bagaimana si Mawar pun terbawa mereka, buseet dehhh. Trek lurus dan tikungan kiri kanan betu-betul dinikmati. Sempat tercatat speed di trek lurus 180 kmj sayangnya gak bisa dapat top speed si DK karena faktor safety dimana banyak kendaraan saat itu, hehehehehee….

IMG20170514081556

Seperti tuannya (si Mawar), unit nya pun harus off dari photo

Tiba di GH jam 0700 kurang dikit, si Mawar dah parkir manis di bawah pohon sendirian. ada juga rider HD yang terlihat sebelumnya di start point SS Adam Malik. Tuh kan benar, kayakna pernah tau nih rider….

 

IMG20170514080003

Awie O dengan HD

 

Ternyata di GH ramai banget ya kalau minggu pagi, banyak bikers dari Medan yang datang cuma buat sarapan. Belum lagi group “lebah” (istilah si Argus buat kaum “tawon”) yang menuju Penatapan atau Brastagi.

 

Pelindung “ndas’e”

 

 

IMG20170514072127

Menu sarapan sederhana ala biker

 

 

IMG-20170514-WA0017

Photo taken by “Mawar”

Pada saat mau ride back to Medan, ada nih yang datang sekedar say hello. Terlihat wajahnya yang pucat seperti kurang tidur dan lemah tapi sumringah bahagia. Ahhhaaaiii…….

IMG-20170514-WA0022

Eeehheeeemmmmm…..

Pas jam 0900 langsung bayar-bayar and prepare to ride back ke  Medan. Kelamaan duduk gak enak juga karena banyak bikers yang datang dan belum kebagian tempat duduk.

IMG-20170514-WA0042

Ready to ride back

Posisi saat pulang ko Aan langsung leading di depan sebagai RC. Buseeet dah, kenceng pula padahal sudah senior banget. Tringat dulu waktu pertama kali ride bareng beliau ini selalu di belakang, tapi sekarang, WOW deh buat beliau satu ini. Diikuti Argus, si DK, si Mawar dan Awie yang tetap di belakang sebagai sweeper pergi pulang.

IMG-20170514-WA0040

Tolong abaikan saja si “Mawar’ kali ini

 

 

Perjalanan pulang terasa lebih cepat, gak tau kenapa. Mungkin karena ko Aaan yang di depan kali ya, full throttle di rpm tinggi  dan si DK harus mengimbangi. Jalanan dah padat walu belum macet dari kedua arah.

 

IMG-20170514-WA0044

 

 

Pas di pasar and terminal Pancur Batu baru deh bisa side by side dengan ko Aan gara-gara lalu lintas yang tersendat di pasar dan terminal. Belum lagi di Padang Bulan (??) dekat tempat BPK terkenal “Tesalonika”, padat merayap. Ampunn deh,  keringatan gara-gara jaket touring plus mesin si DK yang ikut-ikutan kepanasan.

Hadddeehh, gak ada jalan lain lagi kah, Gus …?

 

See you guys on next touring, wayahe nyambut gawe sik.

 

Categories: S.B.O.C, Touring | Leave a comment

Sunmori End of April 2017 : Tongging

IMG-20170501-WA0101

 

Pesimis berubah jadi optimis saat Presiden SBOC yang mulia Argus Wibowo memberitahu jadwal Sunmori End of April ke Tongging. Wah…akhirnya bisa touring juga sama si DK. Back up plan sebenarnya dah ada kalau SBOC sepi maka ikut touring sama Cbr Club Medan dengan SI KT ke Siantar. Yihhaaaa……

IMG-20170502-WA0028

 

 

Langsung aja si DK dipanasin setelah sebulan lebih dicuekin, cek tekanan ban serta rantai diberi chain lube biar bisa tokcer larinya karena takut ketinggalan. Maklum aja sampai detik terakhir ada Ducati Peningpale 1195 yang mau ikut plus Superbike, hanyaSi DK dan Dodi aja yang nunggangin Supersport kaleng-kaleng.

PicsArt_04-29-05.15.28

Dah kinclong kan….

IMG20170429121455

Sempat bingung mau pilih yang mana buat ke Tomgging

 

Sunday morning si DK agak telat sampai di check point SS Adam Malik, terbukti baru juga sampai trus nambahin dikit Pertamax, eeehhh langsung diajak jalan. Ternyata yang sudah hadir ada Argus (CBR1000RR), Awie (CBR1000RR), koh Aan (CBR 1000RR), Dody (CBR600RR), Gunawan (BMW S1000RR), koh Afuk (Aprilia Dorsoduro 1200), Charles (Hayabusha 1300). Si DK untuk pertama kalinya yang paling telat. Kemana Peningaple, kok gak ikut? Ternyata yang punya takut pegal-pegal bawa si Peningpale ke Tongging, jadi lebih milih Dorsoduro. Mungkin karena faktor “U” (piss koh…).

 

IMG-20170430-WA0006

 

 

Pas 06.15 start dari SS Adam Malik langsung ke Brastagi buat sarapan sekalian ketemu kawan-kawan dari Siantar yang mau barengan ke Tongging. Masih dalam kota Medan gas udah panteng di rpm tinggi, seakan gak sabar buat maksimal. Maklum hari masih pagi jadi bisa kencang di sini walau terlihat agak nahan sedkit.

Selepas pasar tumpah Pancur Batu baru semua sibuk betot gas, si DK yang awalnya main aman di belakang jadi terpacu buat nempel depan sama Argus ynag selalu jadi RC abadi di SBOC, hihihihihi….. Trek lurus maupun tikungan dihajar terus dengan rolling high speed. Beberapa kali si DK terkaget-kaget diambil di trek lurus sama BWM dan Hayabusha, ediaannn.  Maklum trek lurus gak ada yang datang dari depan, puaslah mereka dua itu.

 

IMG-20170501-WA0095

 

Dorsoduro pun gak mau ketinggalan, motor boleh adventure bike tapi kalo dipegang koh Afuk kayanya gak ada bedanya deh dengan Superbike. Nempel terus sama yang lain, bahkan terlihat lebih sering kayaknya di depan. Dulu juga gitu waktu bawa KTM nya, nempel beliau satu ini rasanya ampun-ampun dah.

 

IMG-20170430-WA0083

 

 

Tiba di Brastagi 07.20, rasanya dah betot gas hamir mentok tapi kok lambat ya. Gak tau dehh… Yang jelas sampa di Brastagi langsung ke tempat biasa buat sarapan. Gak tau nama tempatnya, abis gak pernah nanya, hahahahahaa….

 

IMG20170430072540

Parkir  buat sarapan

 

Makannya seperti biasa….jaran ganti menu kalau disini. Yang jelas enak dan mengenyangkan bro.  kalau belum pernah, harus dicoba nih.

IMG20170430073200

Menu wajib di Brastagi

Sarapan sambil menunggu teman punya kawan yang dari Siantar sebelum bergerak ke Tongging. Rasa-rasanya masih terlalu pagi kalau ke Tongging juga, ntar yang rencananya mau makan siang dengang lobster malah jadinya makan pagi. Akhirnya ya duduk-duduk di Brastagi yang diperlama.

Tak lama kemudian datanglah kawan dari Siantar bergabung, Kurniadi (CBR1000RR) dan Kurniawan (CBR1000RR), dan si Black (ZX10R). Kayaknya mereka ini kembar tiga deh, kayaknya lho…

Jam 09.00an dah siap untuk bergerak ke Tongging, jadi rame nih 11 unit totalnya. Sayangnya jalanan Brastagi ke Kabanjahe dah padat, agak hati-hati karena banyak kendaraan yang dari depan kadang mengambil jalan terlalu ke kanan, plus sedkit jalan yang aspalnya dah lepas sejak tahun kapan itu.

Lepas Kabanjahe menuju Merek, baru deh bisa gas pool lagi. Si DK sampai terpancing sama koh AAN yang tiba-tiba dah nancep gas aja di depan. Mumpung ada kawan, si DK langsung nguber Tricolor CBR1000RR buat nglepas beban gak ngegas hampir tiga bulan. Full speed terus walau gak sampai mentok, tapi paling gak memacu adrenalin di pai hari. Rasanya tak bisa dijelaskan dengan kata-kata deh, pokoknya puas abiizz….

IMG-20170501-WA0112

IMG-20170501-WA0106

IMG-20170501-WA0100

Sampai di Tongging hari masih pagi, jam 10an, masa langsung makan. Untungnya jam terasa cepat sehingga bisa langsung pesan buat makan siang. Menu yang dipesan sederhanya aja, ikan nila goreng plus telor dadar dan udang buat ganjal perut sebelum pulang. Hasilnya, kekenyangan !!!

IMG-20170430-WA0022

IMG-20170430-WA0026

 

IMG-20170430-WA0027

 

IMG-20170430-WA0029

 

IMG20170430104845

 

IMG-20170430-WA0028

 

IMG20170430110852

Teman setia di saat touring

IMG20170430113838

 

 

Puas duduk dan makan, kuatir diusir sama pemilik warung mending langsung cabut pulang ke Medan, ya kan. Maklum warung yang biasanya sepi pada jadi ramai banget gara-gara long week end. Gak pakai lama langsung deh start engine dan bergerak, karena banyak yang antri mau makan di warung.

 

 

IMG-20170501-WA0092

 

IMG-20170501-WA0094

 

Dari Merek si DK langsung nempel Dorsoduro ninggalin yang lain di belakang. Kali ini dah panas plus beberapa kali macet bkin si DK kepnasan. Untungnya koh Afuk lihai memilih jalan jadinya bisa selap-selip deh. Dari Brastagi turun ke Green Hill dah macet samaa orang Medan yang menghabiskan libura panjang ke Brastagi dan sekitarnya. Beberapa kali Dorsoduro yang body nya gede bisa masuk di sela mobil, ediaan rider nya nih. Kayaknya yang lain ketinggalan sekitar 5 menit di belakang jadi sebelum patkir di Green Hill si Dorso dan si DK harus nunggu yang lain dulu sebelum bergerak ke warung GH buat istirahat.  Lho kemana kawan dari Siantar ? Ternyata dari Tongging mereka langsung pisah mengambil rute pulang.

 

IMG20170430131840

 

Di GH ketemu dengan beberapa pentolan iRider yang lagi jalan-jalan sekedr makan siang. Mantaafff…. Kapan-kapan bisa diajak nih touring bareng.

 

IMG20170430134642

 

Lumayan lama istirahat di sini sebelum akhirnya melanjutkan perjalanan kembali ke Medan. Akhirnya si DK dan kembaran sekelasnya bisa head to head menuju Medan yang lalu lintasnya dari Medan dah padattt merayap. Walau demikian tetap aja full throttle sampai ke Medan dengan aman.

Jadi gak sabar buat Sunmori lagi nih, mau test Ducati Peningpale dan Yamaha YZR-M1 nih.

 

Btw, buat lebih afdol bisa panetingan video pendek berikut ini…

 

Categories: S.B.O.C, Touring | Leave a comment

Ride to KNO : Short Sunmori 15117

screenshot_2017-01-15-11-38-00-27

Ahhhh, rasanya dah setahun si DK nganggur di rumah, gak pernah diajak riding sunmori lagi. Apalagi beberapa saat lalu keputusan untuk menggantung si DK sudah bulat, hadddeehhh…..

img20170115102528

Nasib si DK yang “tergantung”

Apakah cerita si DK berakhir di KM 20.000 di umurnya yang sudah 5 tahun ? Belum tentu….

img20161215144245

Pas lagi sibuk jadi driver antar jempiu tiba-tiba “ping” notifikasi WA bunyi dan terbaca ajakan Sunmori dari el Capitan SBOC. Setelah dipikir dan ditimbang sekilas makjlebb langsung reply OK, lets go ride with SBOC.

Sampai rumah si DK disiapkan dan dipanaskan dekat kompor karena dah lama gak dipanasin.

img20170115102307

Ready to ride

Akhir kata minggu pagi si DK hadir di check point SBOC sekalian ngisi pertamax di SPBU SS  Adam Malik. Karena datangnya rada telat ketika sampai terlihat banyak moge yang sudah ngumpul disana. Bahhh…macam mana bisa meledak nih member SBOC sebanyak ini. Untung (bukan yang koh Aseng nih) ada Dody yang mengingatkan supaya parkir di tempat yang benar dan tepat. Karena setelah bertanya sebelum sesat di jalan ternyata teman-teman itu adalah club moge tetangga. Makanya kok banyak, heheheheh. SBOC sendiri juga banyak yang mau riding, tercatat ada 7 unit yang dah ready buat riding yaitu CBR1000RR (Argus dan koh Aan), Hayabusa (Charles), CBR600RR (si DK dan Dody),  Moto Guzzi (koh Hasan) dan NMax 1500 (Eko).

img20170115063106

Pas jam 0630 SBOC langsung gerak dengan tujuan KNO aka Kualanamu (bandara baru Medan) dan yang menjadi tujuan akhir adalah cafe D’Raja buat breakfast. Jarak tempuh sekitar 34 km kira-kira 40 menit lah dari titik start.

Lalu lintas ? Jalanan dalam kota sih sudah mulai kering tapi di beberapa titik masih basah sisa hujan semalam.  Lalu lintas…? Jam segini masih lenggang jalanan kota Medan sampai ke pertigaan Tg. Morawa dan Kualanamu.

Dari sini ke arah pertigaan Batangkuis ternyata jalanan lumayan ramai dimana banyak orang yang olah raga jalan pagi sambil cuci mata. Jadi belum bisa buka gas untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan.

screenshot_2017-01-15-11-22-14-217

Setelah kelokan pertigaan Batangkuis baru deh si DK di tes untuk menggapai top speed di tahun 2017, hehehehehe……Hasilnya ? Baru nyentuh 185 kpj terasa getaran yang cukup menggangu dan roda depan yang tidak stabil. WTF with si DK ? Langsung throttle gas dilepas daripada kehilangan kontrol dan gedubrakk.

Untungnya check point D’Raja Cafe sudah dekat sehingga langsung bisa ngecek apa yang salah dengan si DK. Sepertinya tidak ada yang salah jadi mungkin harus berkonsultasi dengan seseorang mantan mekanik di Jakarta yang sekarang menjadi pengusaha warung di bilangan Tomang –  Jakarta sana.

Di parkiran D’Raja semua motor dijejerin dengan rapi dan helm serta jaket ditaruh pada tempatnya maka mulailah tukang foto amatiran sampai yang pro beraksi dan pasang aksi tanpa pesan makan buat sarapan. Perut yang mulai kriuk..kriuk pun dilupakan karena photo session. Dimana-mana sama aja nih…..

img20170115084225

img20170115084408

Bosan foto-foto baru deh duduk dan mesan makan buat sarapan. Awalnya terlihat sopan waktu mesan hanya mesan satu porsi seorang. Ternyata itu cuma kamuflase aja, pada nambah semua kayak kelaparan gitu deh. Idomie, nasgor, migor dihajar bersih.

img20170115080604

Sebelum ngantuk dan ketiduran karena kekenyangan mending segera siap-siap pulang ke Medan, begitu kata yang senior. Makanya jam 09.00 langsung siap -siap buat ride back ke rumah masing-masing. Tapi sebelum bergerak mending nyoba Moto Guzzi dulu ahh, mumpung ada motornya.

img20170115084952

Moto Guzzi yang cafe racer ini ternyata tidak seperti yang dibayangkan, suara mesinnya tidak kasar untuk mesin bertipe V, dipakai jalan di seputaran parkiran pun rasanya easy to ride. Kayaknya next ride harus coba yang lama buat di-explore lebih dalam tapi tergantung koh Hasan mau dipinjamin nggak, hehehehehehe……

Perjalanan kembali ke Medan ternyata masih bisa nge-track dikit karena jalanan yang padat dan banyak yang mutar balik. Lumayan buat memacu adrenalin lah. Dan kayaknya duo supersport CBR600RR ini kok lengket aja terus kayak perangko ya? Ada apa ini?

screenshot_2017-01-15-11-22-02-276

Rute Tg. Morawa – Medan jalanan sudah padat dengan berbagai kendaraan bahkan harus nyelip-nyelip dengan kewaspadaan tinggi menghadapi betor dan angkot. Untungnya (sekali lagi) tidak ada insiden, jadinya semua tiba di rumah masing-masing dengan selamat.

Sampai di rumah baru bisa ngecek si DK dengan teliti, hasilnya adalah kebocoran pada seal shock absorber (sokbreker) sebelah kanan bawah. Hadddeeehhh….waktunya diganti seal dan olinya menurut pendapat mekanik yang di Denpasar, juragan Aura Racing.

Ya…asudahlah. Besok dibawa ke Enginerring Moto buat di cek dan diganti sebelum acara Anniversary SBOC minggu depan.

img20170115102146

Pempers mana….pempers mana !!!!

Categories: S.B.O.C, Touring | Leave a comment

Sunday Riding : “Tongging”

Ahhh..rasanya dah lama gak jalan jauh dengan si DK. Pengen kalee mau riding mumpung bisa, jadi coba kontak Argus sang president SBOC yang mungkin punya jadwal riding di hari Minggu. Pucuk dicinta ulam tiba,  SBOC ada jadwal ke Tongging hari minggu pagi. Pas banget…pas mantepp!!!

 

 

Ternyata sunday riding kali ini hampir batal karena hujan di pagi hari. Pas bangun dan lihat chat di group S.B.O.C pada pesimis bisa jalan, hujan deras di beberapa tempat wala akhirnya the show must go on.

Formasi kali ini adalah 3 unit CBR1000RR, 1 unit R1 dan Hayabusha, 2 unit CBR600RR, 1 unit R25, dan 2 unit NMax.


Dan  karena berangkat nya yang agak telat sekitar 06.30 jadinya jalanan sudah padat dengan berbagai kendaraan  mulai dari dalam kota sampai Pancur Batu. Lepas dari situ baru lalu lintas agak mending sepi tapi tetap harus extra hati-hati. Walau demikian si DK tetap bisa diajak  rolling speed buat nyaingi CB1000RR Road Captain sejati serta Hayabusha dan R1.

Check point pertama unjuk re-grouping sambil menunggu yang lain di Green Hill. Dan ternyata group belakang termasuk NMax tidak tertinggal jauh, edan juga nih rider NMax Eko n Richard bisa nempel terus kayak prangko.


Dari GH diputusin singgah dulu di Sehati resto buat sarapan nipu cacing yang mulai protes keras. 

 

Menu standard touring “dimana dan kapan aja” : nasi dan dua telor plus teh manis

 

Sebelum ngantuk karena perut kenyang robongan langsung bergerak menuju Tongging, hehehe..

Rute Brastagi  – Merek yang bervariasi sangat memuaskan karena jalanan sepi yang lurus diselingi kelokan. Beberapa kali lutut hampir gesekan dengan aspal tapi masih sayang sama lutut deh.   Disini baru terasa NMax gak bisa nempel, ditinggalkan jauh. Jadinya saat tiba di Merek harus berhenti nunggu duo NMax dulu, kuatir kesasar dan hilang anak orang. Lumayan lama nunggunya sampai habis satu batang rokok kalee, haddeehh….

Nunggu NMax dulu ahh…

 

 

Dari Merek menuju pertigaan Tongging kondisi jalanan juga menarik,  gas pooll rasanya gak ada abis, belum lagi tikungan mirip parabola, mantaff abis. Puas banget deh pokoknya.

Dari pintu gerbang menuju Tongging jalanan menurun yang cukup curam dengan belokan  patah tajam (kalau di MotoGP namanya tikungan hairpin). Belum lagi aspal yang terkelupas pas di tikungan, kalo gak hati-hati pasti ndlosor cium aspal rusak.

Sampai di check point Tongging, ternyata baru Hayabusha dan Road Captain serta ko Aan dengan CBR1000RR. Yang lain ke mana? Nunggu lama sampai hampir jamuran bahkan sudah berpikiran ada yang ndlosor.  Haddeeehhhh..
Daripada nunggu dalam ketidakpastian mending langsung order makanan biar gak banyak buang waktu nanti.

Memang akhirnya muncul rombongan touring dengan informasi bahwa mereka selfie dulu, gak sopan nih bikin ketar-ketir. Katanya sih ada yang jatuh bego, gak usah disebut banana lah. Kayaknya lagi keasyikan selfie sehingga gak sadar kalau NMax nya nylonong sendiri (jalanan menurun pas parkir)  dan jatuh. Yang parahnya, si kawan satu lagi bermaksud menolong temannya, ceritanya mau jadi pahlawan nih (kan ada yang dibonceng, cie..cie…!!!). Hasilnya adalah NMax nya juga jatuh karena masalah yang sama. Makanya…kalau mau parkir NMax di jalanan menurun masukin dulu persneling-nya biar gak jalan sendiri tuh motor, hahahahaiii….

 

 

 

 

Laporan dulu abis Nmax incident

 

Tongsis in action

 

 

Sampai di Tongging pun acara selfie masih berlanjut sambil nunggu makanan dihidangkan. Ampun deh….

 

 

 

 

 

 

 

 

Menu sederhana

Dua sahabat lama

 

Puas makan dan istirahat sebelum ngantuk menyerang rombongan langsung ride  back ke Medan dengan aman.

 

 

Categories: S.B.O.C, Touring | Leave a comment

Sunmori…Sunday Morning Riding

Screenshot_2016-05-16-10-27-09-580

 

Lama rasanya gak riding bareng SBOC Odong-odong, terakhir riding ke Parapat beberapa bulan lalu. Aaahhhh…kangen juga riding lagi nih, apalagi lakonnya SBOC yang biasa jadi Road Captain abadi dah ganti unit dari CBR929 ke CBR1000RR. Mantaff Gut…

 

 

Screenshot_2016-05-16-10-27-00-97

Si DK ngopi dulu ahhhh…

 

 

Jadi si DK dah on location on time sekalian diisi full tank  dan yang mengejutkan adalah hadirnya CBR600RR. Wow…ada kawan sekelas nih, assiikkk. Masa berkawan sama 1000cc mulu, bosen lah. Syalal..la..la…la…

IMG20160515060520

Saudara tua nih

 

 

Setelah hadir semua, ko Afuk (HD Ultra), ko Ayung (Z800), Argus (CBR1000RR), Dody (CBR600RR), Richard (R1),Erwin (R25) langsung berangkat dipimpin Road Captain Argus yang abadi pas jam 0630.

IMG20160515061812

Full team

Jalanan menuju Brastagi masih sepi, throttle gas bisa dibuka main di rpm sedang. Ko Afuk kadang lupa kalo yang dinaiki tuh HD, main kencang aja.Mungkin dipikir masih naik enduro kali ya…

Screenshot_2016-05-16-10-26-52-369

Ini HD ko bukan enduro bike

 

 

Selepas Pancur Baru rombongan mulai terpisah, grup depan RC diikuti R1 dan duo CBR600. setengah jala menuju  Green Hill si DK nempel  RC terus sementara R1 dan Dody agak tertahan karena jalanan mulai ramai. Si DK begitu menikmati jalanan, mereng-mereng sampai pada satu tikungan hampir bablas karena ban kurang angin. hak ini terasa sejak mulai berangkat tapi karena belum ada tukang tempel ban yang buka jadi terpaksalah hajar terus.

Screenshot_2016-05-16-10-26-44-711

Ready to Ride

 

 

Screenshot_2016-05-16-10-26-38-411

Mereng-mereng…!!!

Screenshot_2016-05-16-10-26-47-563

Nempel terus sama RC, selalu always

 

Sebelum masuk Green Hill, RC hampir saja menabrak anjing yang nyebrang jalan dengan tiba-tiba. Untung aja  anjingnya lincah menghindar, kalo nggak si RC bisa “berserak” (istilah orang Medan), hahahahahaha……

 

 

Istirahat bentar buat Richard menarik setengah batang rokok trus lanjut ke Brastagi. Urut-urutan masih sama, masih rolling dengan speed rata-rata. Di jalan ternyata banyak anak motor juga yang baru turun dari Brastagi (Kapan berangkatnya ya…?)

IMG20160515070441

“Sepukul dulu”

 

Dari Penatapan – Brastagi ko Afuk memimpin di depan. Beberapa kali terdengan bunyi foot step HD bergesek dengan aspal karena terlalu miring waktu nikung. Kebiasaan lama belum ilang…main mereng-mereng aja. Sampai Brastagi langsug menuju pasar buat sarapan pagi, nyamm…nyamm…nyamm… Namanya juga SUNMORI, just ride and breakfast.

IMG20160515081947

Ini warungnya….

IMG20160515081930

Ini parkirnya….

IMG20160515075032

Ini riders-nya…

IMG20160515080101

….dan ini makannya….

 

 

Perut kenyang, otot dah rileks maka harus segera ride back ke Medan kalau nggak bakalan keburu ngantuk kan jadi kacau semua. Setelah hitung-hitungan dan bayar langsung duduk dan berangkat, ke Green Hill.

 

Throttle gak bisa dibuka setengah karena jalanan dah sibuk, banyak tour bus yang iring-iringan. Yang ada si DK harus berjalan rapat di belakang Z800, hasilnya adalah si DK  nyambar pembatas jalan darurat mengakibatkan patahnya lampu sein kanan. itupun baru ketahuan di saat berhenti di Green Hill. Pas sebelum Green Hill tiba-tiba si DK dan RC dikagetin sama Z800 yang muncul dari belakang dengan hi-speed, busseettt. Ini tua-tua keladi juga nih, macam anak muda aja, hahahahahaiiii…

 

IMG20160516095239

Patah deh…

 

 

IMG20160515085122

Berbaris rapi di Green Hill

IMG20160515090437

“You don’t stop riding when you get old but you get old when you stop riding !!!”

Habis pisgor enam dan teh panas, perjalanan pulang dimulai….seperti biasa RC abadi di depan diikuti Dody dengan saudara si DK, baru Richard R1 diikuti si DK. Setengah jalan menuju Pancur Batu baru si DK nempel RC, Dody terpaksa mundur buat nunggu rombongan belakang. Ada kejadian si DK turun dari aspal jalan ke berem gara-gara hilag konsentrasi, untung gak bablas.

Perjalanan pulang agak tersendat menjelang pasar Pancur Batu, banyak warga yang sudah beraktifitas, ke pasar, olah raga juga banyakk yang ke gereja jadi extra hati-hati. Si DK hari ini libur ke gereja juga rupanya.

Akhirnya romboan berpisah di perempatan Setiabudi – ring Road, si DK langsung meluncu rpulang karena sudah ditunggu tugas berikutnya : TERNAK TERI.

Kapan lagi ya SUNMORI berikutnya…?

 

 

Screenshot_2016-05-16-10-26-57-837

Sunday Morning Riding 15 May 2016

 

Categories: Touring | Leave a comment

Pilkada Touring, Hehehehe…..

Hampir 10 bulan setelah touring terakhir ke Banda Aceh dengan CBR Club Medan, si DK terduduk manis di garasi dan berdebu. Haddeehhh….. Jadinya si DK dan si KT hanya sesekali dipanasin menghadiri kopdar CCM dan ngojek ngantar Juragan si DK ke pasar.. Mau pergi touring gimana, undangan touring yang datang hanya City Ride mulu. “Emangnya gue cowok apaan?’ Hahahahahaiii….

 

Tak disangka tak diharap si DK diajak touring beneran pas hari Pilkada yang menjadi hari libur nasional 9 December 2015. Hayo, siapa takut…. Route kali ini adalah Medan – Pematang Siantar – Parapat – Brastagi – Medan. Lumayan…..

 

Sesuai kesepakatan titik start di pom bensin Katamso jam 05.45. Agak pesimis sih bisa on time kalau melihat record touring selama ini. Ternyata jam 05.45 yang mau touring sudah hadir, ko Aan (CBR 1000), R1 (Gunawan (R1), Ko Afuk (Aprilia Dorsoduro 1200). Richard nyusul dari Siantar karena harus menyelesaikan urusan serah terima R1 dengan Fendi.

IMG20151209060843

Ready for Pilkada Touring 2015 : on time for the 1st time

 

Jam 0600 langsung bergerak menuju Pematang Siantar sebagai check point pertama dan sarapan pagi. Jalanan yang sepi karena masih pagi dan juga hari libur nasioanal membuat semuanya bisa gas pool. Pematang Siantar dicapai hanya dalam waktu kurang lebih 1,5 jam, itupun pakai re-grouping dulu di Tebing Tinggi karena sempat terpisah. Maklum CBR kumpul CBR, hehehehehe….

IMG20151209071400

Terpisah : Si DK nempel CBR1000RR mulu

Jalur Tebing Tinggi – Siantar merupakan jalur favorit karena jalanan yang lebar, aspal mulus dan sepi membuat hati gak tega buat bejalan pelan. Karena diprovokasi Gunawan dengan R1 nya, maka si DK langsung dipacu buat mengejar. Mata melirik speedo speed ada di kisaran 160an km/jam. Si DK hampir bablas pas tikungan kanan, lupa buat menikung ala MotoGP kneedown. Haddeehhh, bisa jadi tertawaan, ini pasti gara-gara kelamaan absen touring nih. Setelah feeling buat ride si DK sudah dapat maka rpm dipanteng diatas 6500 rpm. Top speed di sini tercatat 195km/jam, R1 bahkan menyentuh 200km/jam. Puas pooll…

Sampai di Siantar 08.35 langsung menuju “Warung 88” buat sarapan sekalian memastikan yang mau nyusul pakai kereta api. Di Siantar aktifitas masyarakat terihat seperti hari biasa, mungkin karena Pilkada Siantar ditunda sehingga aktifitas seperti hari-hari lainnya.

IMG20151209090445

IMG20151209080418

IMG20151209081536

Nyam…myam..nyam….

Setelah perut terisi untuk menipu cacing dalam perut serta istirahat yang cukup, tujuan berikut adalah Parapat. Info terakhir Richard dengan R1 akan menyusul ke check point hotel Niagara Parapat.

Jarak Siantar – Parapat ditempuh dalam waktu kurang dari 45 menit, jalanan sepi kecepatan rata-rata 110 km/jam karena jalan yang kurang mulus pas keluar Siantar dan banyaknya tikungan menjelang Parapat. Sampai di Parapat  jam 0945, langsung ke checkpoint hotel Niagara. Istirahat di coffee shop hotel yang mempunyai pemandangan yang luar biasa, istilah kerennya Lake View ditemani teh panas dan sandwich. Wow…mantaff bener.

toba24

IMG20151209095327

IMG20151209095437

IMG20151209100341

Lake View Coffee Shop : Great Landscape

IMG-20151209-WA0038Old crack rider nih…

Jam 1200an yang nyusul dari Siantar, Richard dan Fendi tiba di Niagara hotel langsung makan, kayaknya dah kelaparan banget tuh orang. Mana boncengan pula, hahahahahaaiiii. Emangnya enak boncengan pakai superbike, ya?

IMG-20151209-WA0065

Mau bayar cash R1 nya, nih…

Perjalanan dilanjutkan menuju checkpoint 3 di Simarjarunjung jam 1300 kurang dikit. Posisi riding menjadi ko Afuk dengan Richard di Dorsoduro ditemani R1 Gunawan dan Fendi. Si DK nempel CBR1000RR ko Aan. Aspal mulus dan sepi gak menjamin bisa full throttle karena jalan yang sempit dan berkelok-kelok plus hujan di beberapa tempat membuat aspal menjadi licin.

Tiba di Simarjarunjung langsung mencari posisi yang pas buat meluruskan tulang belakang dan ngurus ganjalan perut. Kopi dan bandrek plus Pop Mie n pisgor menemani waktu istirahat. Lumayan but nambah tenaga sebelum ride back to Medan.

DSC_1036a

IMG_0355

IMG20151209135352

VR 46 Helmet only !!!

IMG20151209141628

Teh Halia special from Simarjarunjung plus Pop Mie, rasanya Gubrraakkk !!!

IMG20151209141238

Kalau yang ini pisang goreng dicelupkan ke dalam black coffee, “Gimana rasanya, Gun?”

Jam 1500 langsung gerak menuju Brastagi, kayaknya cuaca kurang bersahabat karena mendung tebal menggantung. Benar aja baru beberapa saat riding hujan mulai turun dengan deras gak ada jeda sampai menjelang Kabanjahe. Untungnya hp dah diselamatin ke dalam kantong plastik, kalo nggak bakalan terendam air di dalam kantong.

Kabanjahe – Brastagi cuaca mendung habis hujan, jalanan ramai tersendat di beberapa titik. Dari sini rombongan mulai terpecah karena jalanan ramai dan agak sulit buat berkonvoi berurutan. Sebelum masuk ke Panatapan Pass hujan turun dengan deras, deras banget. Doosoduro tetap di depan diikuti Fendi dengan R1. R1 Gunawan dan CBR1000RR ada dibelakang.

Hujan yang deras membuat jarak pandang sangat pendek, yang terlihat hanya lampu belakang Dorsoduro yang jadi panduan. Jalanan pun macet karena banyak mobil yang kembali ke Medan sehingga harus extra hati-hati. Di beberapa tepat air menyeberang jalan seperti sungai dengan deras sehingga rawan selip dan terlihat beberapa motor jatuh di tengah jalan karena licinnya jalan. Kondisi hujan deras dengan terbatasnya jarak pandang tapi gas pool terus bikin teringat saat touring Bromo dengan CBR Club Bali. Dah tau hujan deras banget, jalan gak terlihat jelas karena jarak pandang terbatas masih juga digas. Seandainya yang depan masuk selokan yang belakang pasti ikut karena yang belakang hanya ngikuti lampu belakang Road Captain.

Menjelang Pancur Batu baru hujan berhenti,  si DK dan Dorsoduro lanjut terus menuju Medan dan baru berhenti buat menunggu R1 dan CBR1000RR. Ternyata mereka ketinggalan jauh di belakang, hehehehehehe…..

Thank you guys for happy ride with you… please, no  City Ride ya Gun, hahahahahahaiiiii…. Mata-Berkedip_detail

Categories: Touring | Leave a comment

Breakfast at Green Hill with SBOC

IMG-20150301-WA0001

Lama banget si DK off dari kegiatan SBOC, baik itu riding, kongkow-kongkow maupun ke … Kayaknya sudah setahun lebih deh, sampai badan ini rasanya dah gak uenak banget. Dua minggu lalu sih sudah mengajak ko Aseng tapi belum ada jadwal. Tiba-tiba semalam Argus yang CEO-nya SBOC ngirim message singkat “besok mau ikut nggak” tanpa dijelasin mau kemana. Karena sudah gatel mau riding bersama nya setelah terakhir riding bareng ke Padang, akhirnya di-iyakan aja daripada saham si DK di SBOC dijual.

Breakfast di Green Hill sudah menjadi acara wajib mingguan komunitas motor besar  Medan, sehingga kadang banyak yang gak kebagian tempat saking ramenya. Dan hari ini merupakan jadwal SBOC buat makan pagi di sana.

Seperti biasa waktu dan tempat kumpul masih sama “05.45 Sharp di SS Adam Malik”. Sharp-nya juga masih sama artinya bakalan molor bisa sampai sejam nih, hihihihihihihi….

Benar aja si DK sampai sana pun belum terkumpul lengkap jadi langsung ke “galon” buat nbgisi pertamax si DK. Info dari Argus sih sudah benar cuma si DK ke “galon” yang lain yang masih tutu, alhasil harus balik lagi, maklum tangki si DK dah tiris.

Sehabis tunggu-tungguan akhirnya rombongan pun segera gear up dan berangkat menuju Green Hill pukul 06.20 “sharp” dengan komposisi 2 CBR 1000 Fireblade, CBR 945, CBR600RR, FZ800, Hayabusa dan dua unit R25 total 8 unit yang berangkat hari ini. Seperti biasa RC abadi SBOC adalah Argus yang sudah terpilih secara aklamasi sejak awal terbentuk, hihihihihihihii….

 

IMG_20150301_063126

IMG_20150301_063037“Sharp”

Jalan dalam kota Medan yang mulai bangun tapi belum banyak kendaraan yang berlalu lalang, sedkiti tersendat di pasar Setia Budi, setelah itu lancar sampai di Pancur Batu. Dimana posisi si DK? Masih sama selalu di paling belakang, heheheheheheh, dah nasib kali ya.

Lepas Pancur Batu rombongan mulai terpecah dua, kepala rombongan dibawa si Argus sampai gak terlihat, waduh kayak gini caranya si DK harus ngejar nih. Maklum ini baru dapat teman riding yang sepadan, soalnya sayang banget jalan yang mendukung disiasiakan begitu aja. Langsung aja si DK buka grip gas dan knalpot meraung di rpm 7000-8000an, satu persatu dilewati. Jalan lurus maupun tikungan hajar trus walau sampai miring-miring. Ternyata cukup jauh juga terpisah ari rombongan depan dn akhirnya si DK bisa nempel RC, rasanya puas banget bisa riding sama Argus lagi hehehehehehehehe yang sebelumnya CBR-nya warna putih telur asin sekarang dah ganti jadi kuning.

Tak lama kemudian sampai di Green Hill KFC yang ternyata tutup jadi diputuskan untuk bergeser ke resto Sehati yang diputuskan setelah menunggu teman-teman yag lainyang tertinggal di belakang. Tiba di resto ternyata sudah ada beberapa motor yang tiba duluan dan sarapan yang ternyata kawan sendiri. Jadinya setelah berhahhahihi langsung dengan pesan makan.

 

IMG_20150301_075852

IMG_20150301_074226

 

IMG_20150301_074241

Menu diet di pagi hari

IMG_20150301_084442

Lumayan dibayarin CEO SBOC

Di resto pun tak lama karena harus segera turun ke Medan, ada acara yag harus dihadiri teman-teman di tengah hari. Jadi sekitar jam 08.30 langsung gear up dan ride back ke Medan. Posisi rombongan awalnya sih masih sama seerti pas berangkat, maklum mungkin karena masih belum panas. Tapi itu tak lama karena langsung mulai terpisah lagi, jadi sebelum ketinggalan jauh si DK langsung bereaksi mengejar si RC karena rombongan mulai terpecah. Jalan dari arah Medan-Brastagi sudah padat dengan kendaraan penumpang jadi mulai extra hati-hati, selain itu banyak juga pejalan kaki di sepanjang jalan, haddeehhh…

Akhirnya  sebelum masuk kota Medan si RC berinisiatif untuk berhenti menunggu rombongan yang tertinggal dan kesempata ini digunakan si Gun buat ber-selfie ria, hehehehehehehe…. Untung gak ada tempat penyimpanan di Hayabusa-nya kalo nggak pasti dah dibawa tuh tongsis-nya, ahhhaaii….. apa kata dunia kalau rider Hayabusa bawa tongsis pas touring.

 

IMG-20150301-WA0006

IMG-20150301-WA0002

 

Dari sini rombongan langsung ke “galon” SS Adam Malik sebelum bubar. Jam 10.10 tiba di sana, istirahat sambil ngobrol bentar kemudian bubar ke rumah masing-masing. Thanks guys for riding today…..

 

IMG_20150301_100729Finish point

Si DK sih kurang puas karena jalur yang pendek ari ini, pengennya sih agak panjang treknya supaya bisa puas full throttle. Gimana Gut kalau agak jauh untuk berikutnya?

 

 

 

Categories: Touring | Leave a comment

Si DK Goes to Banda Aceh with CBR Club Medan (part-2)

???????????????????????????????

 

Day -4 : 15 February 2015
Hari ini dimulai dengan bangun cepat karena driver akan menjemput jam 06.00 di parkiran pantai Ibohi jadi mau nggak mau mesti bangun jam 05.00 buat mandi. Lumayan mandi air panas di pagi hari, sementara juragan si DK pas mandi air panas maupun air dingin habis..bis. Pas cek ke receptionis ternyata belum ada yang datang, jadi terpaksa mandinya dilanjutkan pakai air galon Aqua. Mau tau caranya ? Rahasia dong, hehehehehehehe…..
Pas jam 06.00, beberapa orag yang juga akan check out sudah siap and sarapan sambil menunggu speed boat untuk mengantarkan ke titik penjemputan. Cuaca yang tenang, plus hari yang masih gelap membuat perjalanan semakin mantap aja.
Dari pantai Ibohi langsung menuju ke Balongan karena kuatir tidak kebagian tiket kapal cepat jam 08.00. Jam 07.00 tiba di pelabuhan dan langsung pesan tiket kapal cepat. Sambil menunggu waktu keberangkatan, juragan si DK masih sempat-sempat berfoto dulusambil membeli oleh-oleh khas Sabang juga.

IMG_0385Pelabuhan Balohan di pagi hari

Seperti sehari sebelumnya kapal cepat on time lagi plus cuaca cerah pasti merupakan perjalanan ang mengasyikan. Kalau sebelumnya menggunakan kelas bisnis maka perjalanan kembali ke banda Aceh menggunakan kelas VIP, tujuannya Cuma satu yaitu TIDUR. Dan ternyata berhasil tidur dengan sukses mulai dari berangkat sampai sandar di pelabuhan Ulee Lheue, gak tau ngorok atau nggak tuh.
Tiba di Ulee Lheue ternyata yang menjemput yaitu salah satu rekan kerja juragan si DK belum tiba sehingga dipakai buat beliau berburu batu dan brownies khas Aceh yaitu brownies kopi.

 IMG_0390 “Jangan main pegang, bayar dulu, bu…!!!!”

IMG_0389

“Berapa sih harganya…?”

IMG_0388“Enak kan rasanya kalau sudah bayar, hihihihih….”

Juragan si DK ini memang senang jadi objek foto sehingga di beberapa titik yang bagus pemandangannya pasti minta berhenti buat berfoto ria dulu, hadddeeehhhh……

IMG_0395

Tiba di rumah penitipan si DK langsung re-packing karena juragan si DK akan langsung pulang ke Medan dengan pesawat sore sementara si DK akan bergabung kembali dengan tim CBR Club Medan di hotel California, uuppsss hotel Parapat.
Jam 11.00 si DK tiba di hotel dan ternyata ini tim masih banyak yang belum mandi. Katanya sih semalam begadang and ngobrol dengan tamu anniversary yang lain. Ya udah, akhirnya semuanya segera bersiap untuk city tour Banda Aceh.

20150213_114210

Pas mau berangkat tiba-tiba juragan si DK telpon ngundang tim buat makan siang di pantai Lampuuk. Dasar sudah kelaparan, tanpa berpikir panjang dan mandi apa adanya tim segera bergera ke pantai Lampuuk. Karena kemarin sudah ke sana maka RC trainee #101 langsung bertindak sebagai RC. Sempat berputar-putar dalam kota dulu nyari jalan keluar yang akhirnya ditemani abang betor langsung ke pantai Lampuuk. Cuaca yag panas cukup menyiksa, untungnya gak ada yang pakai jaket jadi tidak terlalu panas, cuma di kulit terasa gosong. Pas jalur keluar kota jalan mulai sepi sehingga mulai grip gas dibuka walau belum full. Di saat lagi menimati rolling speed, tiba-tiba terlihat beberapa unit yang harus mengerem mendadak karena ada mobil double cabin yang akan berbelok ke kanan, hampiirr saja…

Ternyata yang namanya pantai Lampuuk itu adalah bentangan pantai berpasir putih yang panjang sekali dan memiliki beberapa pintu masuk yang berbeda. RC langsung membawa tim ke pantai yang sebelumnya menjadi tempat perayaan anniversary CBR Banda Aceh. Sementara juragan si DK dan rekannya sudah menunggu di bagian pantai yang lain, terpaksa harus berkoordinasi ulang deh kalau nggak gak bakalan ketemu.
Tiba di lokasi yang pertama kali dilakukan adalah memilih ikan untuk dibakar plus pesan kelapa muda, hehehehehehehehe…maklum sudah lapar. Sambil menunggu datangnya pesanan digunakan buat berfoto ria. Ini kayakny sedang mewabah mau laki atau perempuan yang penting foto-foto, selfie.
Pas pesanan datang langsung diserbu, tidak lupa diwanti-wanti harus makan yang banyak sekalian buat makan malam, hehehehehehehe. Jadi pada double makannya tuh, hehehehehehehe…. Apalagi Mbul, maklum kan tankinya juga besar plus harus selalu fit karena dia RC andalan tuh. Walaupun sudah dipaksain ternyata gak habais juga tuh pesanan, masih tersisa ikan setengah ekor, jadi Mbu berinisiatif buat membawa pulang ke hotel. Ide yang menarik, ikan dibungkus ke kantong kresek dan digantung di body protector dengan ekor ikan nongol kiwir-kiwir. Hahahhhahahaiiiii, smart idea, Mbul.

 

IMG_0396     20150215_141505Keindahan pantai Lampuuk

 

IMG_0398#99 menyiapkan ikan khusus untuk Mbul

 

IMG_0401Full team

Tak lama kemudian juragan si DK berpamitan karena mau ke museum tsunami sekalian lanjut ke airport. Semantra tim segera bergerak masuk kota mencari warnet buat memindahkan rekaman video GoPro ke hard disc.
City tour pertama adalah menuju museum Tsunami dimana hari minggu banyak orang yang berkunjung kesana. Dii dalam museum kita bisa melihat begitu dahsyatnya tsunami menghantam Aceh tanggal 26 Desember 2006. Selain itu juga disana ada peragaan bagaiaman terjadi gempa bumi, terbentuknya tsunami samapa sususna planet di tata surya. Tempat ini meruakan salah satu ikon kota Banda Aceh yang wajib dikunjungi saat berada di Banda Aceh.

20150215_190525

20150215_155813

Museum Tsunami dan nama-nama korban

Dari museum Tsunami tim segera bergerak ke PLTD Apung yang terdampar ke daratan, woow… PLTD Apung ini aslinya berlanuh di pantai dan hanyut dibawa tsunami lebih dari 6 km ke daratan, pas tsunami surut PLTD Apung ini terjebak di daratan dan dijadikaan monument untuk mengenang bencana tsunami di Aceh.

 

PLTD

20150215_171652

 

Tujuan berikut adalah masjid raya Banda Aceh utuk berfoto disana. Ternyata tim terpisah dengan Fredy yang salah jalan, hehehehehehe….jadinya setelah menunggu tanpa kepastian diputuskan untuk berfoto tanpanya di sini. Banyak warga kota yang berkinjung danduduk-duduk di taman menikmati sore hari, banyak juga anak kecil yang berlarian.

 

20150215_182115

Dari masjid raya tim segera bergerak ke kantor Gubernur Naggroe Aceh Darussalam untuk membuktikan bahwa CBR Cub Medan sudah sampai di Banda Aceh. Yang jadi masalah adaah tidak ada yang ngambil foto tim secar lengkap. Jadi harus menggunakan supaya bisa mengambil gambar seperti ini :

20150215_184747

20150215_184939

Sebelum kembali ke hotel tim memutuskan untuk ke secretariat CBR Banda Aceh untuk berpamitan dan pas tiba disana ternyata sepi. Jadi #99 segera berinisiatif menghubungi ketua CBR Banda Aceh yang kemudian menyusul ke lokasi. Setelah berbasa-basi sejenak, tim pun berpamitan dengan ketua CBR Banda Aceh sekalian minta maaf kalau ada yang salah selama ini, hiksss..hikkss..hikksss.

20150215_195450

Disaast semua lagi sibuk, ternyata ada kucing garong yang membaui ikan si Mbul dan berusaha menyolong tuh ikan. Untungnya si Mbul cepat tanggap, maka selamatlah tuh ikan dari jarahan kucing garong. Tapi untuk sekedar tahu aja kalau sebenarnya si Mbul dan kucing garong tuh sudah berteman lama kaleee, cuma nggak ada aja yang tau.

Masuk kembali ke hotel jam sekitar jam 20.00an dan sambil menunggu jadwal mandi akhirnya si Mbul dan #99 menghabiskan ikan yang hampir dicolong kucing garong itu, tak lama kemudian Freddy kembali dengan selamat di hotel membawa sekantong martabak. Asiiikkkk…. Sebenarnya kami semua kuatir terjadi sesuatu dengan Freddy, kuatirnya dia kena tangkap Satpol PP dan harus kena hukum cambuk, kan kasian sih Amsory. Kok bisa? Karena sudah ada kesepakatan diantara kami berenam, siapapun yang tertangkap dan mendapat hukuman cambuk atau rajam maka Amsory yang akan jadi jokinya menggantikan kami berlima. Kebayangkan betapa ketar-ketirnya Amsory menunggu dalam ketidakpastian karena Freddy gak pulang-pulang, bisa gak pake baju sebuan karena luka cambuk di punggung, hahahahahaaiiiiii….
Sebelum tidur tim sempat ketemu dan berbincang-bincang dengan undangan dari Jakarta, pas jam 00.00 tim pamit buat istirahat karena besok akan segera bergerak di pagi hari. Hoooaaaammm…….

DAY -5 : 16 February 2015
Jam 06.30 tim segera siap bergerak dimulai dengan berdoa. Posisi tidak berubah, hanya selama di dalam kota si DK yang menjadi pioneer dulu. Yang dilakukan pertama kali sesudahnya adalah mengisi full tank semua unit kemudian full throttle menuju luar kota. Jalanan masih sepi tapi banyak aparat yang berjaga-jaa termasuk Polisi Militer. Pas lepas batas kota, Mbul dan Mbel #101 segera beraksi, wwuusss….Si DK langsung berada diposisi paling belakang, menjaga jangan sampai gerobak bakso #99 terlepas tanpa diketahuinya, hihihihihihiihihi……
Sayangnya tak lama kemudian si Mbul RC member kode untuk berhenti dan ternyata ada sedikit masalah dengn foot step kanan. Dengan sigap #99 segera membukagerobaknya, lumayan nih mau dikasih bakso buat sarapan sambil nunggu si Mbul memperbaiki foot step nya, eee tauuya kunci pas dan tang yang dikeluarkan dari gerobak. Dari awal kirain kotak tempat simpan stok makananyang dibawa tak tahunya tempat simpan tools dan spare part. Haddeeeehhhh.
Disaat yang lain sibuk membantu #99 memperbaiki unit si Mbul, ada 2 oknum malah sibuk mencari kodok di sawah pas dekat situ. Ada-ada aja nih…

Pipis

 

Pas semua ready si Mbul segera beraksi sebagai RC, tapi seprtinya kurang lincah. Setelah diperhatikan ternyata tank bag nya yang berdiri melebihi wind shield sehingga mengurangi aerodinamika. Padahal sebelum berangkat sudah dikasih tau bawa baju seminim mungkin, ini malah baju buat pesta pun dibawa. Jadinya kelincahan berkurang banyak dah.
Check point pertama adalah Bireun untuk makan pagi, tiba di Bireun jam 09.00 adalah waktu makan yang pas. Sempat berputar-putar di dalam kota Bireun buat mencari tempat makan yang pas, pas ketemu langsung order makan seperti orang yang kelaparan, edddiiiaannn. Makan sih gak lama, yang lama adalah ngobrol dan cekakak-cekikik nya. Kalau macam ini terus kapan sampai Medan nih. Jadi tanpa membuang waktu lama tim segera bergerak dengan check point berikut di pompa bensin tempat berisirahat pas berangkat, lokasi yang sama lagi. Tiba disana ternyata ketemu teman dari Banda Aceh menggunakan skutik dalam perjalana ke Medan. Akhirnya istirahat bersama, masing-masing mencari posisi yang paling ueenak tenan buat tidur. Kali ini kawan yang hampir ditinggal tidur dengan was-was karena takut ketinggalan lagi.

20150216_123718Gak tidur, takut ditinggal

 

Setelah istirahat dirasa cukup maka tim segera bergerak lagi menuju check point berikut Lhok Semauwe jam 13.00. Kali ini semua merasa fit karena sudah makan dan cukup istirahat, jadi mulai lagi dengan full throttle. Gak terasa kota Lok Semauwe pun terlewati dengan jalanannya yang padt dengan kendaraan. Keluar kota Lhok Semauwe pun jalanan masih panjang dan hampir saja #101 mengalami insiden karena salah perhitungan mengikuti RC. Tim akhirnya berhenti di sebuah POM bensin utnuk calm down dan #99 memberi wejangan supaya lebih hati-hati lagi. Biasa, orang tua kan harus bijaksana dan bijaksini, ahhhaaaiii…..
Lhok Semauwe – Langsa mempunyai trek datar dengan aspal mulus jalan lebar jadi sayang kalau tidak menikmati rolling speed di sini. Beberapa kali terpaksa si DK harus seed kencang karena jika RC lupa dan speed konstan bikin ngantuk dan capek. Maunya sih full speed mumpung jalan mulus.

Tiba di Langsa Jam 16.10 langsiung masuk kota buat makan dan istirahat, seperti biasa kalau makan pas touring pasti over. Apalagi yang berbody sedikit XL seperti #66 dan #XXX pasti porsinya “agak’ besar dikit lah. Jadi makan porsi double di bakso solo Langsa kemudian tidur-tidur ayam sambil relaks dulu meluruskan punggung.

Jam 17.30 kemudian siap-siap bergerak menuju Medan dengan check point buat istirahat di Stabat. Kot Langsa dalam keadaan ramai banget dimana saat itu jam pulang sekolah plus jam pulang kerja sehingga agak tersendat, tapi setelah keluar dari kota jalanan kembali sepi. RC langsung tancap gas meninggalkan rombongan di belakang, ini karena efek porsi double tadi nih.

 

Sebelum memasuki perbatasan Aceh-Sumut rombongan bertemu dengan pengendara bebek liar dimana terlihat dari gaya riding yang grasak grusuk mengacaukan rombongan. Pas di suatu dimana si DK mulai kesal akhirnya memotong jalur bebek liar dan terkejut dimana ternyata rider membawa seorang anak kecil di depan tanpa helm. Karena rombongan udah agak di depan akhirnya bebek liar tadi ditinggal. Eeehhh, pas lagi antri karena jalanan padat, muncul lagi bebek liar dari belakang. Akhirnya si DK membiarkan nya bergabung dengan rombongan sampai di Stabat. #99 hampir kena serangan jantung juga seperti si DK karena melihat gaya sradak-sruduk bebek liar ini yang cukup membahayakan. Untung saja tidak terjadi insiden selama bersama tim. Pas tim berhenti di Stabat buat rehat, nih bebek liar ngacir terus entah kemana.

 

Jam 19.15 tim istirahat sambil mencari minuman dingin penambah energy “Heineken” buat si DK sambil membahas perjalanan dari Langsa tadi, sementara #99 berkomunikasi dengan panitia penyambutan di Medan sealian melaporkan kondsi tim. Informasi bahwa tim penyambutan akan menyambut kedatangan tim di depan Pekan raya Sumatera Utara Gatsu. Karena sudah ditunggu maka tim pun langsung memakai riding gear dan bergerak menuju Medan.
Jalan tidak ramai karenaa hari sudah malam, tidak terasa kota Binjai pun terlewati, kekuatiran tentang macet di kamung Lalalng pun pupus karena jam 21.00 semuanya lancar, sekan mengerti kalau tim sudah capek jadi dikasih jalan yang mulus.
Akhirnya 21.15 tim touring CBR Club Medan tiba di depan PRSU Gatsu dan disambut meriah oleh teman-teman CBR Club Medan dan CB Club Medan. Setelah bersalaman kemudian berdoa bersama dilanjutkan dengan sharing singkat tentang perjalanan mulai dari Medan sampai kembali lagi. Apa yang banyak diceritakan sih adalah cerita yang konyol dan lucu-lucu aja. Yang lain biarlah tetap menjadi rahasia.

 

20150216_222851Penyambutan di jalan Gatsu, rame juga ya

 

Sebenarnya banyak foto yang tersimpan di aipon si DK buat di share di sini, sayangnya aipon bermasalah dan semua memory di aipon tak bisa diselamatkan khususnya perjalanan pulang ke Medan.

Setelah touring ini tim juga berencana untuk touring ke Sibolga part-3 tapi sebelumnya mungkin akan balik lagi ke Sabang untuk berlibur dengan mobil berkonvoi. Ada yang mau ikut …?
See you in next touring, bro….

Categories: Touring | 1 Comment

Si DK Goes to Banda Aceh with CBR Club Medan (part -1)

???????????????????????????????

DAY 1 : 12 February 2015
Sesuai dengan rencana yang telah disusun bersama tim touring ke Banda Aceh dalam rangka 1st Annuersary CBR Club Banda Aceh dan KM 0 di Sabang on time. Yang meleset dari rencana adalah jam keberangkatan dimajukan lebih awal dari jadwal yang semula 05.00 menjadi 01.00, alasannya supaya keberangkatan bisa dilepas oleh pengurus dan member CBR Club Medan. Tapi alasan yang paling tepat adalah karena beberapa dari peserta touring yang mempunyai hobi begadang sehingga susah untuk bangun pagi…. Ada-ada aja nih alasannya..
Jam 23.45 dapat info bahwa yang mau touring sudah kumpul di titik start Ten Café yaitu ; Rudi, Andi Mbul, Amsory, Ade dan Freddy. Nah si Freddy ini dari awal gak ada di daftar peserta, tau-tau riding dari Siantar di pagi hari dan bergabung untuk berangkat ke Aceh. Jadi ada tambahan peserta selundupan bin surprise nih.
Si DK tiba di Ten Café menjelang tengah malam dan jadi surprise buat yang lain karena rencana awal si KT yang akan berangkat touring, tapi karena ada sesuatu hal yang tidak bias disebutkan maka diputuskan si DK lah yang berangkat daripada gak jadi touring. Itu pun setelah bertapa mencari wangsit 2 malam terlebih dulu….

 

Tim SbangCBR Club Medan Road to Banda Aceh

Tanpa banyak buang waktu tim dilepas oleh pengurus CBR Club Medan, yang kemudian diantar oleh beberapa member sampai ke Binjai. Kalau nggak salah sih ada yang diantar sama pasangannya, kalau nggak salah lho ya. Karena pakai acara berlinang air mata kayak pasangannya mau pergi perang aja, ahaaaiii….siapa tuh ?
Di Simpang Megawati (?) Binjai, tim bergerak langsung menuju Langsa pukul 01.15 sebagai cek point pertama, sementara tim pengantar balik arah pulang ke Medan. Posisi tim adalah Mbul #66 (CBR 250)bertindak sebagai Road Captain, diikuti Ade “Dedak” #106 (CBR 150 New) sebagai Road Captain Trainee, Amsory #xxx (Ninja 250 FI), Freddy #2 (CBR 250 old), Rudi #99 (CBR 250 Gerobak Bakso), dan terakhir si DK #111 (CBR 250 modif abis) ketinggalan di belakang.

20150212_051648

Road Captain dan Trainee-nya

Jalanan Medan – Langsa ternyata sekarang mulus tidak banyak lubang atau kualitas aspal jelek, berbeda dengan kondisi saat si KT gak jadi touring ke Sabang tahun 2013. Rolling speed berkisar di 100-110 km/jam karena beberapa kali bis dan truk dari arah Aceh menggunakan lampu yang menyilaukan mata ditambah kondisi ban #99 yang sedikit bermasalah di tikungan jadi tak bias dipaksa demi keselamatannya sendiri. Kalau kehormatannya gak jamin deh….
Tak terasa Stabat dan Pangkalan Brandan pun dilewati dengan catatan Road Captain selalu bingung tiap kali ketemu persimpangan. Mungkin karena baru pertama kali jalan kea rah utara, hihihihihihihihi…..Untungnya dia selalu mengambil keputusan yang benar. Di Simpang Kuala tim beristirahat muluruskan tulang belakang, kasian liat stamina yang muda-muda nih, baru jalan segitu dah minta istirahat. Bagaimana mau touring ke Bali tahun depan nih.
Tiba di Langsa sekitar pukul 03.00 karena kondisi akhirnya diputuskan untuk istirahat dan pas lewat pom bensin langsung mutar balik dan istirahat di sana. Niatnya sih tidur karena terlihat dah kecapekan n butuh tidur, eeehhh giliran mau tidur malah gak jadi. Yang ada malah ngobrol cekakak cekikik sampai pagi sambil nunggu pom bensin buka jam 06.00

20150212_041042Niat tidur gak kesampaian

20150212_051523

Pura-pura tidur nihh…

Jam 06.00 semua unit antri buat ngisi tangki full langsung ngegas menuju Lhok Semauwe. Posisi riding masih tetap tidak berubah karena memang si Mbul sudah terbiasa menjadi RC, hanya saja satu kelemahannya yaitu pasti berhenti di setiap perempatan. Kuatir dulu RC ini anak perempatan jalan atau suka nongkrong di sana, hehehehehehehe….. Keluar dari Langsa nggak terasa naga di dalam perut sudah mulai protes sehingga untuk mencegah hal-hal yang tidak diinginkan maka segera menepi buat makan pagi. Jadi bukan hanya tangki sepeda motor motor yang diisi di pagi hari, rider nya juga.

20150212_080240

 

BreakfastMenu sarapan

Kondisi jalan menuju Lhok Semauwe yang mulus memaksa RC plintir grip gas diikuti yang lain dengan teratur, speed terpantau di kisaran 130-145 km/jam. Hanya saja beberapa kali ketemu kondisi aspal yang bolong-bolong kecil sehingga harus reflex menghindar. Ada beberapa kali terlihat lubang jalan dihajar karena tidak sempat menghindar, abis dalam kondisi high speed tahu-tahu ada lubang di depan, bluukk…!!! Masuk jebakan batman.

 

Jam 10.00an kota Lhok Semauwe terlewatkan tanpa berhenti menuju check point Bireaun. Ini stage yang melelahkan dan membahayakan karena masih kekenyangan membuat ngantuk mudah menyerang, mata gak bisa terbuka maksimal karena kena sinar matahari efek dari kurang tidur. Setelah membuat banyak hand signal yang sulit dimengerti tapi intinya harus segera istirahat, RC yang lincah ini langsung mengarahkan ke pom Bensin di luar kota Bireun yang kebetulan mempunyai tempat istirahat khusus. Tanpa banyak cakap semunaya ambil posisi tidur dan langsung terlelap kecuali satu orang yang sibuk berkomunikasi menggunakan hp.

Jam 12.30 semua bangun dan siap-siap sementara yang tadi sibuk berkomunikasi masih terlelap dengan nyaman dan tidak bangun-bangun. Semua riding gear siap dan langsung nyalakan unit, hasilnya yang tertidur langsung lompat terkejut dan hampir nangis takut ditinggal. Hanya karena kasihan dan gak tega aja sehingga semua menunggunya bersiap-siap, padahal rencana awal sih akan ditinggal dan baru dijemput lagi pas pulang ke Medan.

Memang aspal sepanjang Aceh mulus banget yang mengakibatkan grip gas selalu high position sepanjang jalur menuju Banda Aceh. Cuaca panas tak berawan tidak terlalu menggangu selama perjalanan karena semua enjoy menuju Banda Aceh.

 

?????????????

 

Sebelum masuk ke jalur Seulawah yang aduhai jalurnya tim sempat melewati kerumunan orang di jalanan menyaksikan kecelakaan tunggal mobil travel yang nyungsep ke sawah. Posisi yang aneh dari mobil tsb dimana buntutnya nancep di tiang listrik dengan posisi di atas seperti lagi nungging, kepalanya nancep di sawah. Jadi agak sulit memperkirakan bagaimana kecelakaan terjadi.

 

Jalur Seulawah yang berkelok-kelok menanjak dengan jalan yang lebar ditambah pemandangan indah di sore hari membuat RC agak menurunkan kecepatan untuk menikmati perjalanan, tapi menurut penerawangan si DK dari belakang terlihat jelas kalau si RC ini dah capek, lapar dan ngantuk. Walaupun demikian pas ada jalur lurus diikuti tikungan tidak disia-siakan untuk aksi mereng-mereng sampai terdengar suara “krrrssskkk” dimana gerobak bakso #99 beradu dengan aspal., cieeeee……

 

Pas dipinggir jalan ada saung tempat istirahat langsung berhenti untuk istirahat sambil menikmati es kelapa muda dan diskusi tentang kecelakaan tunggal tadi. Banyak teori yang disampaikan tentang bagaimana sampai mobil travel bias dalam posisi demikian. RC juga memberikan pengakuan kenapa tadi agak menurunkan speed karena untuk mengimbangi gerobak bakso, tapi seperti biasa itu hanya sebuah alasan saja. Terbukti setelah menghabiskan es kelapa muda dan camilan, RC langsung leading meninggalkan si DK dan gerobak bakso di belakang. Terpaksa dua old cracks ini harus mengejar dengan susah payah, haddeehhhh….. Katanya kasian liat gerobak bakso yang kepayahan.

 

20150212_160928

Sebelum masuk ke kota Banda Aceh, tim penjemput sdari CBR Banda Aceh sudah menunggu di patung pesawat buat konvoi ke secretariat CBR Banda Aceh sekitar jam 16.30. Tim sempat istirahat sebentar untuk leyeh-leyeh dan perkenalan terlebih dahulu, beberapa member CBR Banda Aceh sempat mengira si DK itu CBR600RR, mereka sempat gak percaya kalau si DK itu CBR250R yang sudah modif abis walau sudah dijelasin berkali-kali.

 

20150212_172758Penyambutan di batas kota Banda Aceh

 

Dengan konvoy bareng akhirnya tiba di secretariat CBR Banda Aceh di dekat masjid raya dan disuguhi kopi khas Aceh, si DK tetap dengan minuman favorit the manis panas. Acara selanjutnya adalah berkenalan dengan member CBR Banda Aceh yang lain sambil berunding mau beristirahat dimana, hotel atau akomodasi yang disediakan CBR Banda Aceh.

 

KopiKopi khas Aceh, harum….

 

20150212_181320

 

Tim memutuskan untuk istirahat di hotel Parapat agar tidak merepotkan pihak tuan rumah yang akan menyambut undangan yang lain dalam rangka 1st Anniversay mereka. Check in jam 20.00 langsung masing-masing memiliih kamar buat istirahat. Seperti biasa maunya istirahat malah yang ada malah ngobrol dan bercanda sambil review perjalan siang tadi. Banyak adegan dan foto yang akhirnya harus disensor karena mengandung unsur +18 tahun. Setelah ber hahaha-hihihi, juragan si DK akhirnya tiba di hotel karena kebetulan lagi berdinas di Sigli dan Banda Aceh sehingga si DK harus pindah ke Pade Hotel dengan juragan si DK, jadinya honeymoon lagi deh.
Day 2 : 13 February 2015
Si DK segera meluncur ke hotel Parapat untuk bertemu dengan tim karena planning hari ini adalah city tour Banda Aceh. Sampai di hotel ternyata masih belum siap-siap, bahkan terlihat sisa-sisa kegiatan semalam, hahahahahahaiiii……

20150213_094352Akibat sekamar dengan lawan sejenis….

 

Ternyata planning city tour berubah karena info ferry ke Sabang jam 14.00 di hari jumat, diputuskan untuk segera ke Sabang mengunjungi titik km 0, kemudian kembali ke Banda Aceh besok pagi dengan ferry pertama untuk anniversary CBR Banda Aceh. City tour direncanakan hari minggu dan senin ride back to Medan. Sekitar 12.00an tim segera bersiap-siap ke pelabuhan Ule Lhue mengejar ferry ke Sabang.

 

IMG_0302Ferry menuju ke Balohan

 

20150213_124852

Ternyata tidak sesuai janji, ferry molor sampai jam 16.00. Sambil menunggu Amsory yang pecinta batu akik berburu batu di sekitar pelabuhan. Dia pengen masang batu akik di setiap jarinya karena ingin dijuluki “Lord of the Rings”. Sayangnya dia lebih sering ketipu kalau beli batu yang katanya batu mahal dan indah taunya cuma batu kali yang dimasak, haddeehhhh again….

IMG_0345Batu mentah sebelum diolah

IMG_0297Batu setelah diasah nih, awas jangan ketipu…

20150213_123202

20150213_162116Bergaya dulu sebelum boarding ke ferry

Si DK di Ulee LheueSi DK sah sampai di Ulee Lheue

Karena sebagian besar belum pernah ke Sabang, maka sebelum naik ferry tim diberi petunjuk cara mudah untuk mencapai Sabang tanpa kuatir kesasar yaitu mengikuti petunjuk sepanjang jalan mulai dari pelabuhan Balohan ke km 0 dimana sepanjang jalan ada papan petunjuk mulai dari 9,8,7 dst. Jika sudah mencapai petunjuk menunjukan angka “0 “ berarti sudah tiba di km 0. Tapi jika mendapat petunjuk -1 berarti sebentar lagi kecebur laut. Tak lama kemudian Jam 16.00 akhirnya ferry bergerak menuju Balohan membawa 5 member CBR Club Medan menuju km 0, Sabang sementara si DK kembali ke hotel karena besok baru ke Sabang menyusul dengan juragan si DK.

 

 

20150213_175810

20150213_183248Narsis dulu di ferry

   20150214_003934

Dua merpati yang sering ingkar janji ?

 

20150214_004350

 

 

20150214_004841Enjoy Sabang

 

DAY 3 : 14 February 2015
Kapal cepat dari pelabuhan Ulee Lheue jam 08.00 menuju Balohan jadi setelah sarapan langsung menuju ke rumah teman buat nitip si DK dan diantar ke pelabuhan untuk menyeberang ke Sabang. Karena datang hari masih pagi dan loket tiket belum buka sehingga dipakai untuk melihat-lihat keadaan pelabuhan. Bahkan juragan si DK masih sempat melihat-lihat batu akik yang dijual. Kayaknya lagi booming nih koleksi batu….

IMG_0285

IMG_0290
Kapal cepat betul-betul on time dan pas 08.00 langsung lepas tali dan berangkat, tumben ya. Laut yang bersahabat membuat perjalanan pun menyenangkan, pas 45 menit kapal cepat bersandar di Balohan.

 

20150214_151001Kapal cepat menuju Balohan

IMG_0316

IMG_0318Welcome to Sabang Island

 

Ternyata mobil jemputan sudah menunggu untuk mengantar ke km 0 dan ke Ibohi Resort. Tidak ada kontak sama sekali dengan tim dan mereka pun tidak terlihat di pelabuhan. Kayaknya masih menikmati suasana Sabang nih. Atau jangan-jangan mereka kecebur laut karena kebabalasan mengkuti petunjuk “-1”.

Di beberapa tempat sempat berhenti buat foto-foto, maklum juragan si DK paling doyan kalau jadi object kamera.

IMG_0299

IMG_0328

IMG_0332

IMG_0326
Dari Balohan diantar driver langsung ke km 0 berharap masih bias ketemu tim CBR Club Medan, tapi sayangnye dari informasi mereka sudah menuju Balohan. Ya sudahlah, apa mau dikata akhirnya bersama juragan si DK foto-foto di km 0 yang dalam proses renovasi.

IMG_0341

IMG_0338

 

 

IMG_0348

 
Dari km 0 driver kemudian mengantar ke Ibohi Resort yang lokasinya tidak begitu jauh, hanya saja dari lokasi parkiran mobil harus dijemput dengan speed boat. Lokasi resort yang lumayan terpisah dari jalan raya membuat suasana resort sepi plus belum peak season holiday sehingga hanya bertemu segelintir orang di hotel. Good place for holiday.

              IMG_0358  Transportasi menuju Ibohi Inn Resort

 

IMG_0366

IMG_0365Ibohi Inn Resort Jetty area

 

IMG_0377

IMG_0367Good place for relax

 

Sehabis istirahat dan makan siang acara selanjutnya adalah snorkeling di pulau Rubiah. Keasyikan mengambil video bawah laut sampai tidak sadar kalau battery camera dah mati kehabisan power, hadeeehhh padahal lagi seru-serunya yang mana ikan terlihat bersahabat dan mau mendekat untuk diambil gambarnya. Terpaksa deh harus kembali ke hotel di seberang buat charge camera dilanjutkan dengan snorkeling di jetty Ibohi Resort sendirian.

 

IMG_0364Rubiah Island

?????????????

IMG_0380

?????????????

Puas snorkling langsung bersih-bersih dilanjutkan dengan jalan-jalan ke kota Sabang buat mencari souvenir dan makan malam dengan menu mie kocok khas Sabang, nyaam…nyaammm…nyaaaammm….

Bagaimana dengan ti CBR Club Medan ? Kegiatan pertama di pagi hari adalah snorkling. Tanpa pakai sarapan langsung nyebur-nyebur menikmati suasana laut pantai.

 

20150214_102231   20150214_102408Master snorkling nih

 

Setelah puas main air kegiatan berikut adalah menuju ke titik 0 dimana ini merupakan misi utama touring kali ini yaitu menancapkan bendera CBR Club Medan di tugu km 0. Sayangnya karena lupa membawa tiang buat bendera kahirnya bendera hanya dipegang saja. Tapi biarpun demikian terlihat semuanya puas karena akhirnya menginjak titik O dan mencapai target touring kali ini.

20150214_090420

Dari titik km 0 kemudian tim segera bergerak ke Balohan untuk segera menyeberang ke Banda Aceh untuk menghadiri anniversary CBR Banda Aceh.

20150214_130931

20150214_125820Never say goodbye…

 
Sesampainya di Banda Aceh tim dijemput anggota CBR Banda Aceh untuk dibawa ke lokasi acara Anniversary  di pantai Lampuuk yang kemudian perwakilan CBR Club Medan menyerahkan piagam selamat anniversay ke ketua CBR Banda Aceh. Setelah makan malam tim kemudian kembali dan beristirahat di hotel California aka hotel Parapat.

 

20150214_173332  20150214_173502Foto bersama CBR Banda Aceh

20150214_174721

 

20150214_175043

 

 

20150214_175746

continue to part-2

Categories: Touring | Leave a comment

Si KT Goes to Sabang, Again….

Ini adalah sekuel ketiga dari planning ke Sabang dengan si KT setelah edisi pertama Denpasar – Medan batal otomatis karena keluarga harus bermigrasi dari Denpasar ke Medan. Edisi kedua adalah untuk memenuhi edisi pertama yang akhirnya batal juga seperti di sini.

Akhirnya ada juga edisi ketiga yang rencananya akan dilaksanakan tanggal 12-16 February 2015. Kok bisa ya, padahal ijin touring tunggal sudah dicabut akibat accident dengan si DK di Jambi.

Adalah CBRClub Medan yang diundang untuk menghadiri 1st anniversary CBR Club Banda Aceh tanggal 14 February 2015. Untuk mengakali ijin touring maka sekalian deh ikut ke Banda Aceh dengan CBR Club Medan, hehehehehehehe….

“Yuuupppiiieee……”

Saat ini si KT masih dalam persiapan karena lama di gantung di dinding garasi sampai berdebu. Jadi harus dipanasin dulu, dicek dsb supaya sehat di hari h-nya n gak malu-maluin.

Koordinasi dengan pentolan touring CBR Club Medan #99 dah dilakukan beberapa minggu sebelumnya, terdengar info 97 unit CBR Club Medan ready to go to Banda Aceh, tapi seperti biasa banyak yang akan rontok di jalan. Sampai hari ini yang confirmed 5 peserta : #99 Rudi, #101 Ade, #111 si KT dan #47 I’m sorry. Sedangkan yang masih ditunggu kepastiannya adalah #73 Naek dan #120 Anton. Mudah-mudahan semua bisa ikut biar rame.

Yang jelas touring kali ini si KT pasti nginjak km 0 di Sabang karena ada beberapa hantu touring CBR Club Medan. Jadi siapa takut, hehehehehehehe…..

Jalur yang akan ditempuh adalah jalur pantai timur Sumatera : Medan – Binaji – Langsa – Lhoksemauwe – Sigli – Banda Aceh – Sabang pp. Berharap jalanan yang mulus sepanjang perjalanan.

So guys, ready for rock and roll….?

Categories: Touring | 1 Comment

Blog at WordPress.com.